Terpopuler

Home » » Madu Becek : Cerita Dewasa "Enak Saat Hujan"

Madu Becek : Cerita Dewasa "Enak Saat Hujan"

Written By Umar Darliansah on Selasa, 30 Juli 2013 | 08.41

Madu Becek : Udah Lembut, Anget-anget Becek Gitu, Ahhhhh...

Madu Becek,- Kisah ini bercerita tentang gue dan seorang anak tetangga gue yang lebih kecil dari gue, sebut saja namanya Santi, dia berusia 4 tahun lebih muda daripada gue, ketika itu gue baru lulus sma dan dia kelas 3 SMP, Santi sangatlah cantik untuk ukuran anak seusianya, bibirnya yang tipis, kulitnya yang putih bersih, rambut panjang bergelombang, dan tentu saja dadanya sangat padat dan berisi.

Pada suatu sore, gue sedang online dengan menggunakan komputer kesayangan gue, tiba-tiba ada seseorang yang mengetuk pagar rumah gue dan mengucapkan salam, ternyata pak widodo tetangga gue, dia meminta tolong instalin ulang OS laptopnya sama gue yang notabenenya dewa IT di lingkungan gue. Tanpa banyak omong, gue pergi kerumah dia. Dirumahnya sedang ada 2 orang anaknya yaitu rama dan Santi, rama sedang bermain PS dikamarnya dan sheila menonton televisi diruang keluarga, rama adalah ade kelas gw disekolah, tapi gue kurang akrab dengannya.



Sedangkan Santi dalam cerita dewasa ini adalah anak bungsu pak widodo, dia masih SMP tapi perawakannya ngga kalah dengan teman teman satu angkatan gue. Dari dulu dia selalu jadi target bayangan gue dikamar mandi. Setelah 2 jam gue install ulang laptop pak widodo, sekaligus memasukkan program-program penting yang akan dia gunakan. Selama 2 jam itu pula lah gw mesti nahan sange diruang keluarga pak widodo karena ngeliat Santi duduk di sofa dengan kaki terangkat ke meja dan hanya mengenakan hotpants dan tanktop yang super cantik.

Mungkin karena bosan menonton televisi, Santi pindah duduk ke sofa didepan gue, dia mulai ngajak ngobrol gue. “masih lama ya mas?” “ngga kok dikit lagi, tinggal install winamp doang.” Gw membalas. “oohh, soalnya sheila mau make laptopnya, ada tugas sekolah yang mesti dikerjain.” “lah, malem minggu masih aja ngerjain tugas sekolah, jalan-jalan dong shel, emang cowonya sheila kemana ngga ngajak jalan?” gw nyoba bercandain dia. “ah gw ga punya cowo mas, baru putus. Makanya males kemana mana.” sheila menjawab. “masa sih? Biasanya pada ngantri, hahaha, yaudah gw selesaiin dulu ya!” Lalu gw pun kembali berkonsentrasi pada laptop pak widodo.

Akhirnya setengah jam kemudian selesai juga, dan gw persilahkan Santi buat make laptop itu, sedangkan gw diajak makan oleh pak widodo. Setelah makan gw ngobrol-ngobrol­ dengan pak widodo, ternyata malam itu dia akan berangkat dinas ke luar kota, sedangkan istrinya sedang rapat perusahaan di bogor, sehingga harus menginap di rumah orang tuanya. Gw pun Cuma cengar-cengir aja denger cerita dewasa dia soal pusingnya mikirin proyek. Ngga beberapa lama setelah itu sheila masuk ke ruang makan. “mas, itu kok internetnya ngga bisa nyala?” “hah? Masa? Coba sini gw liat.” Gw pun segera menuju ke ruang keluarga.

“yah ini sih emang koneksinya aja lagi down, namanya juga modem CDMA.” Gw menerangkan kepada Santi. “yaahh, terus gimana dong mas, gw besok mau jalan, mesti ngerjain tugasnya sekarang.” “hmmm, gimana ya? Kalo gini sih paling lo kerjain di warnet, atau kalo mau dirumah gw.” “yaudah gw kerumah lo deh mas.” Santi pun menghampiri ayahnya buat minta izin kerumah gw. Dengan santai pak widodo mengizinkan putri kerumah gw. Maklumlah pak widodo dan gw udah sangat dekat, dia percaya sama gw.



Lalu gw dan Santi pun langsung menuju rumah gw yang hanya beberapa meter dari rumah pak widodo. Malam ini rumah gw sepi, soalnya semuanya lagi pada ke luar kota buat mengikuti acara nikahan paman gw, Santi gw ajak masuk kamar gw, soalnya komputer gw ada di kamar gw. Disaat Santi mengerjakan tugasnya, gw tiduran di kasur double bed gw sambil membaca beberapa buku cerita dewasa. Setengah mampus nahan ngelihat perawakan sheila didepan gw. Dia tetep pake hotpants tapi sekarang pake sebuah baju bali yang longgar dilapisi hoddie berzipper yang ngga dikancingin. Satu setengah jam gw nungguin dia ngerjain tugasnya sambil dengerin lagu dari ipod. Setelah selesai, gw ajak dia makan.

“San, lo belom makan kan? Makan dulu yuk!” “ngga ah mas, masih kenyang gw. Eh iya, gw boleh nginep disini ngga?” “ah gila lo, ntar om wido ngomelin gw lagi.” Padahal sebenarnya gw makin seneng denger omongan dia. “ngga apa-apa mas, males gw dirumah, Cuma ada bang rama sama si mbak, ayah paling udah jalan dinas. bete gw!” “yaudah tapi ngga apa-apa kan?” gw memastikan daripada kena semprot pak widodo. “iya mas ngga apa-apa, emm, ngapain kek mas biar asik nih, bosen gw.”

Gw pun duduk di depan komputer, awalnya gw mau nyalain MP3 gw, tapi tiba-tiba terbersit niat kotor gw akibat dari tadi membaca buku cerita dewasa, akhirnya gw buka koleksi film gw. “mas apaan tuh? Wah gila lo malah nonton begituan.” Santi protes ke gw. “lah kan kata lo tadi mau yang seru, ini seru banget malah, yaudah deh kalo ngga mau gw matiin.” “yah jangan dulu mas, pengen liat gw, penasaran.” Lima menit nonton film itu, muka Santi semakin mirip dengan pemeran wanitanya, terlihat dia dari mukanya. Gw pun terus memandangi dia mencari momentum yang tepat dan ngga beberapa lama dia menaikan kaki ke bangku dan melipatnya didepan dadanya.



Secara tiba tiba terlihat cahaya kilat dan diikuti suara menggelegar dari luar. Ternyata malam itu akan turun hujan yang lebat. Dan secara tiba tiba, santi juga langsung bangkit dan mendekati gw sambil bilang, "mas, kayanya mo turun hujan nih, Santi pulang dulu ya.. Tadi sore Santi nyuci sepatu lupa belum di angkat" tanpa menunggu jawaban dari gw, Santi langsung berlari keluar karena hujan sudah mulai turun. dan selang beberapa menit hujan mulai lebat dan gw pun cuman bisa nyengir. Yah, gara gara hujan mendadak..!!

0 komentar:

Poskan Komentar

Yang Hot Hanya Madu Becek. Diberdayakan oleh Blogger.

Labels